Terbaru

Gue Bilang "Pacaran Itu Halal"

Written By Ldk Unrika on Rabu, 24 Juni 2015 | 18.50

Apa sih pacaran itu? Apa manfaat pacaran? Terus tujuannya apaan?

Siapa yang tak kenal kata pacaran di era modern ini. Pacaran sudah menjadi trend. Bahkan menjadi ajang gengsi dikalangan para remaja bangsa ini. Setiap remaja putra maupun putri berlomba-lomba "memamerkan" pacarnya ke teman yang lain. Terlebih di sebuah acara atau event-event tertentu. Misalkan pesta ulang tahun, reunian sekolah, dan lain sebagainya. Mereka merasa bangga jika ada teman yang lain mengatakan "wahh pacarmu tampan yah, pacarmu cantik banget, pacarmu cooool.." sayur kali cool. Dan mereka akan terasa sangat hina di hadapan yang lainya bila tidak memiliki pacar, atau yang sering di sebut jomblo. Mereka merasa malu apabila ada yang mengatakan, "ehh pacarmu mana? Jomblo yah? hari gini masih jomblo!" atau yang parahnya lagi, sampai ada yang bilang "ehh gue kog gak pernah lihat loe gandeng gebetan? Jangan-jangan loe suka sesama jenis yah?" itu tuh yang digituin sakitnya dalem banget. Sampai kadang-kadang nangis tujuh hari hari tujuh malem di dalam kamar. Ngunci pintu dari dalem, tiduran sambil ngumpet di balik selimut. Bukan saking sakitnya, tapi sangking takutnya ditinggal mudik keluarga keluar kota. Hari itu pas malam jum'at lagi. Hahaha enggak becanda aja kog. Gak lucu yah.. emm garing deh.. oke balik lagi ke bahasan. Yang di katain gitu, sakitnya di pendem sampi berkata dalam hati,, awas yah.. kalau gue punya pacar, gue tunjukin sama loe. Kalau perlu pacar loe gue rebut. Huft dari pacaran aja, bisa timbul banyak masalah. Rebutan cewek lah, rebutan cowok lah, sampai akhirnya temen pun jadi musuh. Yang cowok ngebayarin terus kalau jalan. Gak tekor tuh?? Tipis terus kan dompet,, gak tanggal muda, atau pertengahan,, sam aja kayak tanggal tua. Yang cewek, jadi kayak maaf "barang bekas". Tahu sendirikan, barang bekas itu dari segi kuantitas maupun kualitas tetap kalah jauh sama yang baru. Hp seken aja yang barunya bisa berjut-jut, sekennya paling goceng. Itu kalo cashingnya doang. Hehehe tahulah.. perbedaannya.

Nah sekarang apa coba enaknya pacaran?

Dari kalangn remaja saat ini mengatakan enaknya pacaran tuh, "ada yang perhatiin" yaelah.. loe masuk tempat kerja gue juga di perhatiin terus sama cctv, terus ada yang nemenin kalau kemana-mana emangnya loe anak tk, yang di tinggal ibunya pulang aja nangisnya gak berenti-berenti. "Selain itu ada yang suka nganterin kalo mau pergi kemana-mana" Ya ampun.. Bilang aja loe gak punya duit buat naek angkot kan,, bilang aja loe manfaatin cowok loe buat di jadiin tukang ojek. Atau loe gak punya duit buat isi bensin. Cowoknya kog juga mau maunya yah.. hahaha... "Terus yang paling enak tuh.. bikin hati berbunga-bunga.. serasa dunia tuh indah banget.. jadi bahagia terus'.( Yah.. makin ngawur aja deh loe..  emang hati loe taman apa pake berbunga-bunga segala. Dunia juga indah dari dulu kali.. orang ini cipataan Allah. Gak usah jauh-jauh deh keluar negri, loe tengok tuh keindahan alam semeru, yang lagi ngetrend daki gunung. Atau kalau malem, pas lagi musim kemarau, loe tengok kelangit trus banyak bintang di sekelilinh bulan. Indah kan tuh.. atau ada lagi, loe lihat bulan di malam tanggal 15 kalender hijriah atau penanggalan jawa. Insyaa Allah dijamin indah atas kebesaran Allah SWT. Cukup dengan mengingat Allah selalu, loe juga bakalan bahagia. Gak cuman bahagia. Loe bakal ngeraaa tentram, damai di hati, tenang, bakal rajin ngibadah.. Gak kayak pas pacaran, paling rajinnya kalau ada pacar aja biar di puji-puji. Atau kalau enggak kalau di ingetin pacar. Biar gadibilang males. Padahal yang ngingetin juga ngarep biar dibilang perhatian. Huft!! Cepek deh.. (lumayan cepek, buat beli takjil :D) Nah,, terbukti kan kalau pacatan itu omong kosong. Atau masih mau menyangkal. Oke deh, kita lanjut pembahasan selanjutnya.

Apa sih tujuan pacaran?

Banyak yang bilang "ya biar lebih saling mengenal satu sama lain.." alah.. alibi aja. Terkadang aja, tetangga sendiri loe gebet, yang udah kenal sejak lahir. Lagi pula kalau sekedar mengenal tinggal tanya nama doang. Mau bilang kenal sudah pasti tahu, kalu tahu belum tentu di goreng,, ya kan.. bisa aja di bikin campuran sayur sop. Ahh apaan sih.. "Ya kan,, mengenal biar nantintinya lebih saling memahami kalau udah nikah." Hadehh.. gini aja deh.. coba loe tanya ke temen loe yang pacaran,, apa dia mau pacaran sampai nikah?? 99,99% pasti mengatakan tidak. Jangan tanyakan ini kepada pacar loe ataupun diri loe sendiri. Karna pasti kan ada seribu alasan untuk menyangkalnya. Nah,, dari jawaban temen-temen loe yang biaa gue prediksi jawabannya "tidak", loe bisa menyimpulkan bahwasanya pacaran itu bukan sarana untuk mengenal pasangan dalam ke jenjang pernikahan. Sekali lagi itu semua cuma omong kosong. "Ahh tapi kan ada yang pacaran sampai nikah" iya ada memang. Banyak malah.. noh di luar negri, orang barat. Mereka pacaran, trus kumpul kebo, punya anak, cocok baru deh nikah. Kalau gak ya udah seleai gitu aja. Makanya, "ada anak bertanya pada bapaknya ~" ehh kebalik, bertnya pada ibunya bapak dimana bapak dimana? Maklum suasana ramadahan jadi keinget lagu itu. Ohh iya,, Mau loe kayak gitu. Jangan jangan ini malh modus para cowok berkedok pacaran doang. Biar.. ahh sudahlah.. intinya pacaran itu bukan untuk saling mengenal. "Tapi kan di Indonesia ada tuh, yang udah pacaran lama, trus nikah sampai kakek nenek" iya ada, tapi itu perbandingannya 1:1000. Kalau ada perbandingan 1:100 itu palingan ya orang yang ngikutin budaya barat. Yang udah jadi kiblat merek. Kalau kuta kan pada dasarnya orang timur.. survei aja sendirilah kalau gak percya. Pokoknya pacaran itu negatif titik gak pake koma. Titik . Tik. Tiiiikkkk.......

Nah... Jadi intinya,, pacaran itu bukan ajan saling mengenal, atau ajang pencarian jodoh. Atau apapunlah itu namanya yang berkaitan untuk mencari jodoh. Pacaran itu banyak mudhorotnya ketimbang manfaatnya. Lebih baik hindari pacaran dari pada terjebak maksiat. Karna seaungguhnya pacaran itu tipu daya syetan, pacaran itu salah satu jebakan syetan yang paling ampuh. Kalau berpacaran, berarti kamu sudah masuk kedalam perangkap syetan. Tinggal syetan melangkah sedikit aja, kamu pasti akan membenarkan segala apa yang di perintahkannya. Kalau syetan sudah melangkah jauh,, walau dia tidak memerintahkan apapun kekamu, kamu tetap saja akan melakukan segala perintahnya. Ibarat kata, kamu tuh sudah di pasang chip remote control oleh syetan. Jadi syetan tinggal mengendalikanmu. Kalau sudah gitu, logikamu tidak akan berjalan. Kalau berjalan pun pasti menyesuakian dengan kehendak syetan.

Sekarang loe pasti mau nanyak,, emang gak ada yah.. pacaran yang positif gitu, atau yang berbau bau islami gitu?? Jawabannya ada. "Lohh kog ada, bukannya tadi pacaran gak boleh" ya abisnya loe maksa. Oke deh,, gini gue jelasin.. banyak mungkin aktivis dakwah yang menyerukan Pacaran itu haram!! Pacaran itu dilarang!! Mereka menyerukan keras akan hal itu. Tapi kali ini gue tidak sependapat dengan kata kata itu. Ini khusus buat loe karna loe maksa terus,, cari cari alasan buat pacaran. Jadi apa boleh buat. "Wahh jangan jangan loe sesat nih,, udah melenceng dari para aktivis dakwah. Bahkan para ulama juga memfatwakan pacaran itu haram. Atau jangan-jangan loe sendiri pacaran yah.. pacaran islami yah namanya. Hayoo ngaku..!!" Iya pengennya gitu, tapi belum kesampaian.. "nah loh.." udah gak usah banyak protes, kan loe yang minta, gimana caranya biar bisa pacaran. Jadi gue buka rahasia gue. "Wuidihh pake rahasia mennn" Sssstt... Gini, gue juga sebenernya pengen banget kayak gini, tapi belum kesampaian. Pacaran yang menurut gue insyaa Allah halal. Kalau pacaran biasanya mendatangkan banyak maksiat tapi ini justru mendatangkan nikmat dan banyak pahala. "Wahh gue mau, pacaran yang gimana tuh" udah diem aja loe,, dengerin aja penjelasan gue. Iya, pokoknya gue tidak sependapat dengan kata "Pacaran itu Haram". Kalau menurut gue sih.. gimana pacarannya. Nah kalau yang ini tuh saling mengingatkan dalam kebaikan, saling melengkapi satu sama lain. Jika yang satu lalai, yang lain mengingatkan. Bersama-sama berjuang untuk menggapai surgaNya. Setiap kasih sayang yang satu ke yang lainnya adalah pahala bukan dosa, apabila di dasari karena Allah SWT. "Wahh bisa yahh.. kalu gitu gue menyayanginga karena Allah" siapa,, pacarmu?? Huss jangn sembarangan, gue belum selesai. Gak cuma itu doang,, bahkan setiap yang di kerjakan satu dan yang lain, bisa jadi ibadah jatuhnya. "Wahh asyikk tuh.. brarti gak perlu takut ini itu dong.. gue mau gue mau. Inu yang yang namanya pacaran islami?? Emang gimana bisa sih bisa disebut pacaran islami?" Suruh cowok loe ngucapin janji di hadapan Allah,, trus di depan penghulu serta di saksikan beberapa oranb saksi. Tapi sebelunya cowok loe suruh datengi bokap loe dulu. "Hmm itu mah nikah namnya.." loh,, ya iya.. pacaran islami itu ya setelah nikah. Mengucapkan ikrar suci di hadapan Allah. Dalam ijab sang cowok mengtakan bertanggung jawab atas segala tindak tanduk cewelnya. Baik itu dosa maupun pahala. Makanya dibilang saling melenglapi, saling mengingaylan apabila lalai, bersama-sama menuju surgaNya. Intinya, ijab dulu di depan penghulu baru bisa pacaran secara islami.

Staf Syiar dan Dakwah LDK UNRIKA (2014-2015)
Comments
0 Comments

0 komentar :

Posting Komentar

Kalam

Kalam
Edisi 28 April 2016

join us

join us
klik

FSLDK INDONESIA

FSLDK INDONESIA
Klik gambar